Home Apps & Platform Survei Global Consensys: Ungkap Perubahan Paradigma Melalui Crypto dan Web3 dengan Menggerakkan...

Survei Global Consensys: Ungkap Perubahan Paradigma Melalui Crypto dan Web3 dengan Menggerakkan Pemberdayaan Internet Berbasis Pengguna dan Komunitas

Hari ini, Consensys, perusahaan teknologi perangkat lunak terkemuka dalam bidang web3, mengumumkan hasil dari survei pendapat global yang pertama kali dilakukan mengenai web3 dan crypto. Survei ini dilakukan secara online oleh YouGov, grup periset data online dan analitik teknologi internasional. Penelitian ini mendapatkan sampel survei sebanyak 15.158 orang yang berusia 18-65 tahun selama masa penelitian dari 26 April hingga 18 Mei 2023 di 15 negara pada benua Afrika, Amerika, Asia (termasuk 1.015 responden dari Indonesia), dan Eropa. Hasil survei ini memberikan wawasan yang menarik dan unik tentang pemahaman dan pandangan publik terhadap ekosistem web3 dan crypto secara keseluruhan, melampaui survei-survei sebelumnya yang hanya mempertimbangkan persepsi orang-orang terhadap investasi dalam aset crypto. Survei ini mengeksplorasi topik-topik seperti privasi data, jejak karbon crypto, siklus berita terkini, dan kepemilikan digital. Temuan survei menunjukkan bahwa orang-orang di seluruh dunia termotivasi untuk berkontribusi dan yakin bahwa mereka memberikan kontribusi yang berharga secara online. Hasil riset menunjukkan bahwa orang-orang secara global termotivasi untuk membangun dan mempercayai bahwa mereka memberikan kontribusi secara online yang berharga.

Survei ini dilakukan di 15 negara, yaitu Argentina, Brasil, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Jepang, Meksiko, Nigeria, Afrika Selatan, Korea Selatan, Filipina, Inggris, Amerika Serikat, dan Vietnam.

Dari “Pengguna” menjadi “Builder”: Pergeseran Paradigma

Hasil survei memberikan gambaran yang kuat tentang tingkat kesadaran yang luas terkait crypto dan dorongan yang kuat untuk kepemilikan, serta keyakinan terhadap masa depan crypto yang positif:

  • Kesadaran crypto yang luar biasa: Sebanyak 92% dari peserta survei menunjukkan kesadaran terhadap crypto.
  • Keyakinan yang kuat terhadap masa depan crypto: Lebih dari sepertiga dari responden yang sudah akrab dengan industri ini, mengungkapkan keyakinan mereka terhadap potensi crypto sebagai masa depan uang (37%) dan kepemilikan digital (31%), melebihi asosiasi dengan spekulasi (25%) atau penipuan (26%).
  • Keinginan untuk memiliki lebih banyak: Sebanyak 50% responden percaya bahwa mereka memberikan nilai tambahan pada internet, sementara 67% dari mereka percaya bahwa mereka seharusnya memiliki apa yang mereka ciptakan di internet. Namun, hanya 38% responden yang merasa bahwa mereka diimbangi secara memadai untuk nilai dan kreativitas yang mereka berikan pada internet.
  • Keprihatinan terkait privasi data: Sebanyak 83% responden mengungkapkan bahwa privasi data merupakan hal yang penting bagi mereka, 70% percaya bahwa mereka seharusnya mendapatkan bagian keuntungan yang perusahaan dapatkan dari data mereka, dan 79% menginginkan lebih banyak kendali atas identitas mereka di Internet.

Akses laporan lengkap global YouGov dan ringkasan eksekutif tiap negara [DI SINI]

Hasil survei menunjukan adanya peningkatan keinginan secara umum untuk memiliki kontrol terhadap identitas online, data yang dibagikan, dan keuntungan yang lebih adil bagi mereka yang berkontribusi melalui wadah online.  Dalam dunia baru ini, web3 dan kripto memungkinkan jaringan peer-to-peer global yang memberdayakan individu. Web3 membantu mengatasi keinginan-keinginan ini dengan menggeser kontrol identitas dari pihak ketiga kepada individu, serta membangun paradigma baru dalam penciptaan nilai dan pembentukan komunitas. Orang-orang yang terlibat dalam kripto dan web3, baik sebagai pengembang perangkat lunak, pemegang aset kripto, atau menciptakan atau membeli NFT, bukan hanya sekadar ‘pengguna’ seperti biasanya didefinisikan, tetapi secara langsung berkontribusi dan membantu membangun komunitas dan ekosistem mereka secara keseluruhan.

Consensys melihat pemberdayaan para builder sebagai tujuan utama, dan berfokus pada mendukung orang-orang di mana pun untuk melihat potensi web3, peran yang dapat dimainkannya dalam kehidupan mereka, dan alat-alat yang mereka butuhkan untuk memulai. Hari ini, Consensys mengungkapkan identitas merek yang berkembang guna mendorong orang untuk melihat diri mereka dan dunia dengan cara yang berbeda: meredefinisikan “builder” agar lebih inklusif bagi para seniman, pencipta komunitas, kolektor—dan pada akhirnya, semua orang. Informasi lebih lanjut mengenai evolusi merek Consensys dapat ditemukan di. [TAUTAN KE POSTING BLOG].

Joe Lubin, Pendiri dan CEO Consensys, mengatakan, “Survei ini mengkonfirmasi munculnya paradigma kepercayaan terdesentralisasi yang memberdayakan pengguna dan komunitas. Era para builder sejalan dengan etos web3 dimana setiap orang dapat berkontribusi. Consensys bertujuan menjadi pengurus yang terpercaya bagi para pembangun dan pengembang, mendukung pemberdayaan komunitas dan dampak positif secara global.”

Indonesia – Negara dengan Kesadaran Privasi dan Pemberdayaan Tertinggi di Asia (dan Nomor 2 di Dunia)

Indonesia mungkin menjadi negara yang paling progresif dan menjanjikan dalam mengarah ke Internet yang didukung oleh pengguna dan berpusat pada komunitas.

Dalam survei tersebut, 77% responden menjawab bahwa mereka telah memberikan nilai tambah pada Internet, persentase yang jauh lebih tinggi dibandingkan sebagian besar negara lain dan semua negara Asia yang disurvei (misalnya Jepang dengan persentase 40%). Survei juga mengungkapkan bahwa masyarakat Indonesia adalah orang-orang yang paling peduli terhadap privasi di Asia dan hanya kalah dari Nigeria secara global (dengan 92% responden menyatakan bahwa privasi data penting bagi mereka). Indonesia juga menempati peringkat kedua dalam keinginan untuk membagi keuntungan yang diperoleh perusahaan dari data pengguna (81%), serta untuk memiliki lebih banyak kontrol atas data pengguna mereka (89%). Selain itu, Indonesia juga menempati peringkat pertama di Asia dalam keyakinan terhadap kepemilikan digital, yang menunjukkan bahwa mereka seharusnya memiliki hal-hal yang mereka ciptakan di Internet. Masyarakat Indonesia juga lebih sadar akan konsep Web3.0 dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Asia (dengan 23% responden menyatakan bahwa mereka memiliki pengetahuan tentang Web3, dibandingkan hanya 9% di Jepang).

Berbeda dengan beberapa negara Asia lainnya, Indonesia memiliki persepsi yang paling positif dan progresif terhadap crypto, di mana crypto dianggap sebagai mata uang masa depan (17%) dan memiliki potensi untuk kepemilikan digital (15%), serta sebagai alternatif terhadap ekosistem keuangan tradisional (9%).

Temuan ini menunjukkan bahwa Indonesia, dengan populasi pemuda yang dimilikinya, sangat terbuka terhadap konsep-konsep Web3.0 dan berada pada posisi yang baik untuk menjadi salah satu yang terdepan dalam pergeseran paradigma menuju Internet yang didukung oleh pengguna dan berpusat pada komunitas. Hasil-hasil tersebut juga menggambarkan pengguna Indonesia sebagai builder dan pencipta yang berorientasi ke masa depan, yang berkontribusi pada transformasi era baru Internet.

Untuk informasi lebih detail tentang hasil survei di Indonesia, Anda dapat mengunduh Ringkasan Eksekutif yang disediakan.

Menginspirasi Sisi ‘Builder’ dalam Diri Setiap Orang dengan Hackathon Virtual Global

Setiap harinya, di mana pun mereka berada, orang-orang semakin mengadopsi kekuatan web3 dan crypto untuk menjadi pengembang dalam internet baru. Consensys baru-baru ini mengumumkan peluncuran hackathon virtual global yang bertujuan untuk mengumpulkan para builder dari seluruh dunia dan memberi mereka kekuatan untuk membangun solusi masa depan. Informasi lebih lanjut mengenai hackathon ini dapat ditemukan [HERE].

Pergeseran paradigma ini memberdayakan individu, mengembalikan kekuasaan kepada mereka untuk berkontribusi secara aktif dalam menciptakan dunia yang lebih baik. Dalam lingkungan yang didukung oleh pengguna dan berpusat pada komunitas ini, kepercayaan dan keuangan terdesentralisasi berfungsi sebagai lapisan dasar, memungkinkan sistem terdesentralisasi global yang demokratis. Era baru para builder ini mewakili pergeseran dari hubungan yang bersifat adversarial dan ekstraktif antara organisasi dan pelanggan, menuju model yang lebih inklusif dan adil. Web3 sedang mengubah masa depan internet, memberikan individu ruang dan agensi untuk berkembang dalam cara yang sebelumnya tidak mungkin, dan membantu mereka membangun masa depan yang mereka inginkan.

Consensys telah berinteraksi dengan beberapa individu ini untuk berbagi pandangan unik mereka dengan dunia:

  • Harshit & Nitish – Musician and DJ (India): “Komunitas web3 memahami esensi seorang seniman. Industri musik telah lama dikuasai oleh otoritas pusat yang membatasi kemajuan. Web3 mengubah paradigma ini dengan memungkinkan penggemar untuk langsung berkontribusi pada kesuksesan seorang seniman. Para musisi sekarang memiliki kekuatan untuk menciptakan pengalaman unik dan terhubung langsung dengan penggemar mereka. Kami terinspirasi oleh nilai-nilai, determinasi, dan keberanian yang ada dalam komunitas ini. Kami melihat diri kami dalam mereka dan berupaya memberikan dampak positif serta meningkatkan kehidupan. Inilah yang membuat kami terhubung dengan komunitas baru ini.
  • Mika BlackAnuuWay (Amerika Serikat): “Web3 menghapus batasan-batasan dan menginspirasi individu untuk mencari kelompok mereka dan tumbuh bersama. Hal ini memungkinkan mereka untuk menciptakan dunia yang mereka inginkan. Web3 memberdayakan para pelaku perubahan di dunia.