Home Health Kesehatan Mata Jadi Pertimbangan Saat Membeli Laptop

Kesehatan Mata Jadi Pertimbangan Saat Membeli Laptop

Survei dari Detik Network bekerjasama dengan ASUS memeprlihatkan fenomena menarik. 68,10% masyarakat Indonesia telah mengetahui bahwa paparan radiasi cahaya biru dapat merusak kesehatan mata. Survei dengan lebih dari 500 responden ini juga mengungkap bahwa 47,30% masyarakat Indonesia menghabiskan waktu antara 5-10 jam di depan laptop.

Hasil riset tersebut tidak hanya menggambarkan bahwa masyarakat Indonesia semakin sadar akan faktor kesehatan di berbagai aspek kehidupannya, tetapi juga membuat mereka lebih selektif saat membeli laptop. Hal tersebut juga tergambarkan dari hasil survey yang mengatakan bahwa sebanyak 66,50% tingkat paparan radiasi cahaya biru menjadi salah satu faktor yang berpengaruh saat membeli laptop.

Tren Work From Home (WHF) dan Hybrid Work yang semakin populer tampaknya menjadi salah satu penyebab masyarakat Indonesia kini semakin sering berada di depan laptop. Alhasil, tingkat paparan radiasi sinar biru semakin tinggi ketimbang tahun-tahun sebelumnya. Hal tersebut berimbas pada kesadaran masyarakat atas pentingnya untuk menjaga kesehatan mata, khususnya dari paparan radiasi sinar biru yang salah satunya berasal dari layar laptop.

Pengaruh Paparan Radiasi Cahaya Biru Terhadap Kesehatan Mata

Berdasarkan sebuah laporan penelitian bertajuk “Blue Light Hazard: New Knowledge, New Approaches to Maintaining Ocular Health” oleh Essilor America pada tahun 2013, paparan sinar biru dalam jangka waktu panjang dapat merusak mata. Radiasi sinar biru dikatakan dapat membentuk reaksi partikel oksigen yang berbahaya serta dapat mengganggu proses fotokimia pada retina mata yang pada akhirnya merusak sel retina dan menyebabkan gangguan penglihatan.

Mata manusia dikatakan memiliki “filter” khusus yang dapat menyaring berbagai spektrum berbahaya seperti beberapa sketrum sinar ultra-violet (UV). Meski demikian, tidak semua spektrum cahaya dapat disaring dan aman untuk mata dan salah satu spektrum paling berbahaya ada di sinar biru. Salah satu penyumbang terbesar paparan radiasi sinar biru di era modern saat ini adalah layar komputer, gadget, serta televisi, dimana spektrum warna biru sangat dibutuhkan untuk menghasilkan warna yang kaya dan akurat.

Diagram yang menggambarkan tingkat kerusakan pada sel retina mata di berbagai spektrum cahaya pada laporan penelitian “Blue Light Hazard: New Knowledge, New Approaches to Maintaining Ocular Health” oleh Essilor America pada tahun 2013.

Meski demikian, laporan tersebut juga mengatakan bahwa tidak semua spektrum sinar biru memiliki efek rusak yang sama. Untuk mengetahui hal tersebut, peneliti dari Essilor Paris dan Paris Vision berhasil mengidentifikasi bahwa sinar biru dengan spektrum antara 415nm hingga 455nm adalah yang paling berbahaya untuk mata dengan spektrum 420nm hingga 430nm memiliki efek rusak paling tinggi. Salah satu solusi yang ditawarkan dari laporan penelitian tersebut adalah membuat mata hanya menerima spektrum sinar biru yang aman sehingga efek terhadap kesehatan mata dalam jangka waktu panjang dapat terhidarkan.

ASUS OLED Dapat Kurangi Tingkat Paparan Radiasi Cahaya Biru

ASUS OLED memiliki fitur Eye Care yang dapat mengurangi tingkat paparan radiasi sinar biru pada layar hingga 70%. Dengan demikian, laptop yang menggunakan teknologi layar ASUS OLED akan lebih nyaman digunakan dan dapat lebih menjaga kesehatan mata penggunanya, khususnya pada anak-anak. Fitur Eye Care di ASUS OLED juga dapat membantu menjaga kesehatan mata 68,10% masyarakat Indonesia pada survey Detik Network bekerjasama dengan ASUS yang menggunakan laptop hingga 10 jam dalam sehari.

Pada umumnya, mengurangi paparan radiasi sinar biru di layar laptop dilakukan dengan mengurangi tingkat reproduksi warna biru. Namun hal tersebut akan mengurangi tingkat akurasi warna dan membuat kualitas visual menjadi sangat buruk. Fitur Eye Care di ASUS OLED tidak hanya sekadar dapat mengurangi radiasi sinar biru, tetapi juga mempertahankan kualitas reproduksi dan akurasi warnanya. Dengan menggeser spektrum cahaya biru, ASUS OLED dapat menekan paparan radiasi sinar biru yang berbahaya tanpa mengurangi kualitas dan akurasi warnanya. Metode tersebut juga telah mendapatkan sertifikasi Low Blue Light dan Flicker Free dari TÜV Rheinland.

“ASUS OLED merupakan salah satu solusi praktis untuk mengurangi kerusakan mata dalam jangka panjang akibat paparan radiasi sinar biru,” ujar Jimmy Lin, ASUS Regional Director Southeast Asia. “Tidak hanya itu, Anda juga dapat menikmati kualitas visual terbaik yang akan memanjakan mata.”

ASUS OLED Pilihan Content Creator dan Pakar di Indonesia

Berdasarkan riset kualitatif yang dilakukan oleh Detik Network bekerjasama dengan ASUS, sebanyak 9 dari 10 content creator dan pakar di Indonesia mengakui bahwa mereka tidak merasakan kelelahan pada mata saat menggunakan laptop dengan teknologi layar ASUS OLED selama bekerja seharian. Hasil riset tersebut sejalan dengan fitur Eye Care yang ditawarkan di ASUS OLED yang dapat mengurangi paparan radiasi sinar biru yang merupakan salah satu penyebab mata menjadi cepat lelah saat menggunakan laptop.

Tidak hanya itu, 9 content creator dan pakar yang menjadi subjek dari riset kualitatif kali ini juga mengatakan bahwa ASUS OLED memiliki kombinasi tingkat kecerahan layar serta warna yang sangat baik. Hal tersebut membuat 9 content creator dan pakar tersebut mengakui sangat nyaman bekerja menggunakan laptop dengan teknologi layar ASUS OLED.

Manjakan Mata dengan Kualitas Visual Terbaik dari ASUS OLED

ASUS OLED diciptakan untuk para profesional yang membutuhkan layar dengan tingkat reproduksi warna yang tinggi serta akurat, sesuai dengan standar industri perfilman saat ini yaitu 100% DCI-P3. ASUS OLED juga memiliki standar kalibrasi warna yang tinggi dan telah mendapatkan sertifikasi PANTONE Validated Display sehingga warna yang ditampilkan tidak hanya kaya tetapi juga sangat akurat.

ASUS OLED juga telah mengantongi sertifikasi DisplayHDR 500 True Black dari VESA. Artinya, Anda juga dapat menikmati beragam konten multimedia yang disajikan dengan format HDR secara sempurna. Pengalaman visual terbaik hanya bisa didapatkan melalui laptop yang telah menggunakan teknologi layar ASUS OLED.

Response time yang sangat kencang (hanya 0,2ms) di ASUS OLED memungkinkan tampilan visual dengan gerak cepat dapat dihadirkan secara lebih tajam dengan detail yang tinggi. Dengan demikian, Anda tidak akan lagi melewatkan berbagai detail dari film action serta tidak lagi kesulitan untuk membaca teks berjalan karena ASUS OLED mampu menampilkannya dengan sangat baik tanpa efek blur.

ASUS OLED Telah Tersedia di Indonesia

Jajaran Laptop ASUS dengan Teknologi Layar ASUS OLED telah tersedia di Indonesia saat ini mulai dari lini ZenBook hingga VivoBook. Laptop yang menggunakan teknologi layar ASUS OLED juga tersedia untuk berbagai kalangan dengan banderol harga mulai dari Rp8.599.000.

Informasi lengkap mengenai ASUS OLED dapat diakses melalui halaman web ASUS berikut ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here