Home Apps & Platform Studi Zebra: Analitik yang Lebih Baik Mendorong Profitabilitas Peritel

Studi Zebra: Analitik yang Lebih Baik Mendorong Profitabilitas Peritel

Transformasi digital telah mengubah lanskap bisnis secara menyeluruh, dan industri ritel tidak terkecuali. Di Asia Pasifik, para pelaku industri ritel menghadapi tantangan yang semakin kompleks dalam mengelola retur barang secara online dan mengurangi penyusutan stok. Namun, seiring dengan tantangan tersebut, terdapat juga peluang besar untuk meningkatkan efisiensi operasional dan memperkuat hubungan dengan konsumen melalui penerapan teknologi yang cerdas.

Studi terbaru dari Zebra Technologies Corporation menyoroti masalah-masalah krusial yang dihadapi oleh peritel di Asia Pasifik. Lebih dari 70% dari mereka menghadapi tekanan untuk meningkatkan efisiensi pengembalian barang, sementara hampir 80% konsumen memilih peritel yang menawarkan proses retur yang mudah. Selain itu, peritel di kawasan ini juga dihadapkan pada kebutuhan untuk mengelola penyusutan stok dan penipuan, yang menjadi perhatian utama bagi 74% dari mereka.

Tantangan-tantangan tersebut tidak hanya memengaruhi profitabilitas perusahaan-perusahaan ritel, tetapi juga memiliki dampak yang luas terhadap rantai pasokan secara keseluruhan. Oleh karena itu, banyak peritel di Asia Pasifik yang tengah melakukan pembaruan teknologi dengan harapan bahwa solusi-solusi baru seperti analitik kerugian, perencanaan dan prediksi, serta teknologi reverse logistics akan membantu mengatasi tekanan tersebut.

Namun, di balik tantangan tersebut, terdapat peluang besar untuk memenuhi harapan konsumen dan meningkatkan pengalaman berbelanja. Konsumen di Asia Pasifik cenderung menyukai gabungan antara belanja online dan offline, serta semakin menginginkan proses pembayaran yang cepat dan efisien. Penggunaan aplikasi pembayaran digital dan layanan checkout mandiri semakin populer, mencerminkan kebutuhan akan pengalaman berbelanja yang mulus dan efisien.

Dalam menjawab tuntutan konsumen dan menghadapi persaingan yang semakin ketat, peritel di Asia Pasifik semakin mengadopsi teknologi terbaru. Dengan mengintegrasikan solusi-solusi seperti mobile computer, RFID, dan software manajemen task, peritel berharap dapat meningkatkan efisiensi operasional mereka dan memberikan pengalaman berbelanja yang unggul bagi konsumen.

Menurut Eric Ananda, Indonesia Country Lead di Zebra Technologies, para peritel perlu mengakui bahwa teknologi adalah kunci untuk mengatasi tantangan dalam mengelola retur dan memenuhi ekspektasi konsumen yang semakin tinggi. Investasi pada teknologi yang cerdas dan terhubung dapat membantu peritel meningkatkan efisiensi operasional mereka, mengoptimalkan pengelolaan stok, dan memperkuat preferensi merek di mata konsumen.

Dalam era ritel modern yang semakin terintegrasi dan digital, kolaborasi antara teknologi dan tenaga kerja manusia menjadi kunci keberhasilan. Dengan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan visibilitas stok, mengoptimalkan proses retur, dan menyediakan pengalaman berbelanja yang mulus, peritel di Asia Pasifik dapat memajukan industri ritel secara keseluruhan, sambil memenuhi harapan konsumen yang terus berkembang.

Dengan demikian, sementara tantangan dalam mengelola retur dan stok masih ada, peluang untuk meningkatkan profitabilitas dan membangun pengalaman berbelanja yang unggul tetap terbuka lebar bagi peritel di Asia Pasifik yang cerdas dan berinovasi. Melalui penerapan teknologi yang tepat dan strategi yang terarah, peritel dapat memposisikan diri mereka untuk sukses dalam menghadapi tantangan dan memanfaatkan peluang yang ada dalam era ritel digital ini.