Home Health Transplantasi Kornea Buatan Pertama di Dunia Pulihkan Kakek Buta 10 Tahun

Transplantasi Kornea Buatan Pertama di Dunia Pulihkan Kakek Buta 10 Tahun

Kornea buatan hasil pengembangan sebuah perusahaan Israel telah berhasil ditanamkan di mata seorang pria yang kehilangan penglihatannya selama 10 tahun.

Menurut rilis CorNeat Vision, pasien berusia 78 tahun itu mendapatkan kembali penglihatannya setelah perangkat KPro CorNeat ditanamkan ke matanya.

Perusahaan tersebut menjelaskan, sebuah implan ditanam menggantikan kornea mata yang cacat karena luka atau buram karena menyatu dengan dinding mata.

Kornea buatan ini dirancang untuk berintegrasi dengan jaringan mata menggunakan tepian nanofabric sintetis non-degradable yang dipatenkan, yang ditempatkan di bawah konjungtiva.

Operasi dilakukan 11 Januari lalu oleh Profesor Irit Bahar, kepala Departemen Oftalmologi di Rabin Medical Center di Petah Tikva, Israel.

Usai prosedur, perusahaan tersebut melaporkan bahwa pasien dapat mengenali keluarganya dan membaca kata-kata.

“Saat kami melepas perban itu (pasien) emosional dan (mengalami perkembangan) signifikan,” kata Dr. Bahar dalam sebuah pernyataan. “Saat-saat seperti ini merupakan pemenuhan panggilan Kami sebagai dokter. Kami bangga menjadi yang terdepan dalam proyek yang menarik dan bermakna ini yang tidak diragukan lagi akan berdampak pada kehidupan jutaan orang. ”

Pada tahun 2020, CorNeat Vision diberikan persetujuan untuk melanjutkan uji klinis kornea buatan pada 10 pasien yang mengalami kebutaan kornea.

Gilad Litvin, MD, salah satu pendiri CorNeat Vision, kepala petugas medis, dan penemu KPro CorNeat, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa berada di ruangan bersama pasien adalah pengalaman yang “nyata”.

“Setelah bekerja keras selama bertahun-tahun, melihat seorang rekan menanamkan CorNeat KPro dengan mudah dan menyaksikan seorang manusia mendapatkan kembali penglihatannya keesokan harinya sungguh menggetarkan dan mengharukan, ada banyak air mata di ruangan itu,” kata Dr. Litvin dalam pernyataan itu.

“Ini adalah tonggak yang sangat penting untuk CorNeat Vision, kunci dalam perjalanan kami untuk memungkinkan orang di seluruh dunia menikmati potensi visi mereka sepenuhnya.”

Almog Aley-Raz, salah satu pendiri CorNeat Vision, CEO dan wakil presiden penelitian dan pengembangan, mencatat dalam pernyataannya bahwa implantasi tersebut adalah langkah pertama dalam uji klinis multi-nasional, yang diarahkan untuk mencapai Tanda CE, izin FDA, dan persetujuan China NMPA.

Aley-Raz mencatat bahwa total 10 pasien disetujui untuk uji coba di Rabin Medical Center di Israel dengan 2 site tambahan rencananya akan dibuka Januari ini di Kanada dan 6 lainnya pada tahap yang berbeda dalam proses persetujuan di Prancis, Amerika Serikat, dan Belanda.

“Percobaan pertama kami mencakup pasien buta yang bukan kandidat yang cocok untuk- atau telah gagal dalam satu atau lebih transplantasi kornea,” kata Aley-Raz dalam pernyataannya.

“Mengingat kinerja visual perangkat kami, waktu penyembuhan dan retensi yang diharapkan, dan fakta bahwa perangkat ini tidak membawa penyakit, kami berencana untuk memulai penelitian kedua akhir tahun ini dengan indikasi yang lebih luas untuk menyetujui kornea buatan kami sebagai pengobatan lini pertama, menggantikan penggunaan jaringan donor yang digunakan dalam transplantasi kornea. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here