Home Lingkungan Satu Kantong Teh Bisa Memuntahkan Miliaran Plastik Mikro

Satu Kantong Teh Bisa Memuntahkan Miliaran Plastik Mikro

Kantong teh ternyata menumpahkan miliaran pecahan mikroplastik ke dalam air, demikian menurut sebuah studi baru.

Para peneliti di Universitas McGill di Kanada menganalisis efek dari menempatkan empat kantong teh komersial yang berbeda ke dalam air mendidih.

11 Miliar Partikel Microplastik

Mereka menemukan bahwa kantong tunggal melepaskan sekitar 11,6 miliar partikel mikroplastik, dan 3,1 miliar partikel nano yang lebih kecil, ke dalam cangkir – jumlah ini ribuan kali lebih tinggi dari jumlah plastik yang sebelumnya ditemukan dalam makanan dan minuman lain.
Belum diketahui efek bagi kesehatan saat meminum partikel-partikel ini. Para peneliti menyerukan studi lebih tentang penemuan ini.

Para peneliti sebelumnya membuang teh yang terdapat di kantong agar hasil penelitiannya tidak bias, sebelum merebus kantong tersebut dalam air untuk mensimulasikan proses pembuatan teh.

Para ilmuwan telah menemukan mikroplastik dalam berbagai makanan, tetapi sedikit penelitian yang telah dilakukan tentang apakah mereka dapat ditumpahkan ke dalam air selama menyeduh teh dan minuman panas lainnya.

Banyak produsen teh menggunakan bahan polypropylene sebagai kantong teh mereka.

Manusia rata-rata memakan 5 gram plastik setiap minggu, menurut sebuah studi terpisah awal tahun ini – angka ini setara dengan berat kartu kredit plastik.

Dalam ulasan pertamanya tentang risiko kesehatan plastik dalam air keran dan air kemasan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bulan lalu bahwa plastik mikro “tampaknya tidak menimbulkan risiko kesehatan pada tingkat saat ini,”

Peringatan Besar

Tetapi temuan selanjutnya memberikan peringatan besar. Informasi yang tersedia saat ini terbatas dan penelitian lebih lanjut diperlukan pada plastik mikro dan bagaimana mereka mempengaruhi kesehatan manusia.

“Kami sangat perlu mengetahui lebih banyak tentang dampak kesehatan dari plastik mikro karena mereka ada di mana-mana – termasuk dalam air minum kami,” kata Dr. Maria Neira, direktur Departemen Kesehatan Masyarakat, Lingkungan dan Penentu Sosial Kesehatan di WHO.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here